Resepi terkini

Dokumentari FYI 'Farming Detroit' Mengetengahkan Revolusi Pertanian Bandar

Dokumentari FYI 'Farming Detroit' Mengetengahkan Revolusi Pertanian Bandar



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pertanian bandar lebih daripada sekadar trend; ini adalah cara untuk berkembang dan menghasilkan secara tempatan sambil memberi manfaat kepada masyarakat dan penduduknya. Pada hari Sabtu, 10 Disember, FYI membuat perdana dokumentari Ladang Detroit, yang mengikuti kenaikan pertanian bandar dan kesannya terhadap bandar.

Terdapat 30,000 ekar tanah tertekan yang dituntut oleh penduduk di Detroit untuk tujuan berkebun, dengan anggaran 1.500 hingga 2.000 kebun di bandar, menurut dokumentari.

Dokumentari ini mengikuti kisah enam perintis yang menggunakan ruang-ruang ini untuk mendorong revolusi pertanian bandar.

Salah satu pelopor ini adalah Christian Detroit Tengah (CDC) adalah organisasi berasaskan iman tanpa keuntungan yang menguruskan yang pertama berlesen akuaponik ladang dan perikanan di Detroit. CDC Farm and Fishery, yang terletak di bekas kedai minuman keras, mengkhususkan diri dalam pembiakan ikan nila dan menjualnya kepada perniagaan tempatan.

"Ini adalah produk baru, barisan baru, pada dasarnya di mana anda benar-benar dapat mereformasi ruang, memperbaiki metode, mensimulasikan proses semula jadi, dan membawa sesuatu untuk itu," kata Anthony Hatinger, koordinator produksi di CDC, dalam dokumenter tersebut.

Bintang dokumentari lain ialah Saudara Alam Menghasilkan. Dijalankan oleh bekas guru Greg Willerer dan isterinya, Olivia Hubert, Brother Nature Produce menanam dan menjual sayur-sayuran salad, herba, dan banyak lagi ke restoran di komuniti. Sama seperti organisasi pertanian bandar lain di Detroit, Willerer dan Hubert telah membina hubungan antara perniagaan dan penduduk.

"Saya selalu mengatakan kepada orang bahawa mata wang baru dunia tidak akan kembali ke standard emas," kata Hubert. "Ini kepercayaan. Ia lebih bernilai daripada wang. "

Selain memberi ruang kepada masyarakat untuk bekerja dan menanam hasil segar, kebun bandar mengajar penduduk tentang memasukkan makanan yang lebih sihat dalam diet mereka.

"Taman adalah alat pendidikan yang hebat," kata Dr. Babar Qadir dari Unit Kesihatan di klinik kesihatan komuniti percuma di Davidson Avenue. "Bukan hanya di sini kita mengajar mereka cara makan sihat dan hidup sihat, tetapi sekarang kita dapat menunjukkannya secara fizikal. "

Organisasi pertanian bandar lain yang diketengahkan dalam dokumentari termasuk Kate Daughdrill's Ladang Burnside, Baldi Hujan, dan Inisiatif Pertanian Bandar Michigan.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan perkauman di Amerika abad ke-20, Tulsa Race Massacre akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh kumpulan putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan penuh pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan ke atas masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya menutup insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan seharian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Kaum" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berdasarkan kaum yang sistemik daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, kaum konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan perkauman di Amerika abad ke-20, Tulsa Race Massacre akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh kumpulan bersenjata kulit putih terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan penuh pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan ke atas masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan. Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Apa yang dimusnahkan oleh pembunuhan ras Tulsa

Seratus tahun selepas kejadian terburuk keganasan rasis di Amerika abad ke-20, Pembunuhan Balapan Tulsa akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Serangan pengganas tahun 1921 oleh massa kulit putih bersenjata terhadap komuniti Hitam yang makmur mungkin merupakan salah satu gambaran paling jelas dan ekstrem mengenai berapa banyak orang Afrika Amerika yang dilucutkan kekayaan mereka selama satu generasi.

Dalam jangka waktu hanya 24 jam, pasukan tentera berkulit putih menghancurkan Daerah Greenwood di Tulsa, Oklahoma, membakar apa yang telah dikenal sebagai "Black Wall Street", dan membunuh ratusan penduduk dan pemilik perniagaan. Tidak pernah ada pernyataan lengkap mengenai pembunuhan dan kekacauan yang dilancarkan kepada masyarakat, dan beberapa anggaran menjadikan jumlah kematian minimum adalah 300 orang.

Walaupun media utama akhirnya membuat liputan insiden gelap ini sebagai simbol keganasan supremasi kulit putih yang bersejarah, pelajaran kritikal Pembantaian Balapan Tulsa adalah bagaimana ketidakadilan ekonomi ditumpaskan ke atas Amerika Hitam dan bagaimana kekayaan dilucutkan dari tangan beberapa orang Amerika Hitam yang menemui kejayaan dalam sistem kapitalis.

Profesor Karlos K. Hill, ketua jabatan dan profesor Pengajian Afrika dan Afrika Amerika di University of Oklahoma, adalah salah satu sarjana terkemuka mengenai sejarah keganasan kaum dan pengarang Pembunuhan Balapan Tulsa 1921: Sejarah Fotografi. Dia menjelaskan kepada saya dalam wawancara bahawa "Daerah Greenwood [Tulsa] mungkin merupakan komuniti Hitam terkaya di negara ini" dan "simbol apa yang mungkin berlaku di Jim Crow America." Menurut Hill, 11,000 penduduk Blackwood Greenwood tinggal di kawasan yang menjadi tempat beratus-ratus perniagaan berjaya dan merangkumi empat jutawan dan enam jutawan hampir — dalam dolar hari ini. Booker T. Washington yang pada tahun 1913 terkenal dengan nama Greenwood sebagai "Negro Wall Street."

Dalam satu hari, semua yang dibina musnah. "Daerah Greenwood dan kekayaannya menarik perhatian orang kulit putih," kata Hill. Dia berpendapat bahawa massa kulit putih bersenjata dan penyokongnya "melihat di Greenwood bukan hanya [mereka sendiri] kebencian pengumpulan kekayaan ekonomi Hitam, tetapi mereka melihat di Greenwood masa depan." Dengan kata lain, "ketakutannya adalah, jika orang kulit hitam dapat memiliki persamaan ekonomi dan politik, maka persamaan sosial akan menyusul di belakang." Dan itu adalah ancaman terhadap asas pemisahan Jim Crow.

Seorang yang selamat dari pembunuhan itu, Viola Fletcher yang berusia 107 tahun, memberi keterangan kepada Kongres beberapa minggu menjelang ulang tahun ke-100 dan teringat membesar sebagai anak di Greenwood di "rumah yang indah" dengan "jiran-jiran yang hebat dan ... rakan-rakan untuk bermain dengan . " "Saya mempunyai semua yang anak perlukan. Saya mempunyai masa depan yang cerah di depan saya," katanya. Beberapa minggu setelah Fletcher berusia tujuh tahun, lelaki bersenjata itu menyerang pada 31 Mei 1921. Setelah menceritakan "keganasan orang kulit putih," dan ingatannya melihat "Mayat hitam terbaring di jalan" dan "Perniagaan hitam dibakar," dia terus menerangkan tentang kemiskinan yang menggelisahkan yang disebabkan oleh pembunuhan itu.

Fletcher tidak pernah berjaya melepasi darjah empat di sekolah. Masa depan yang menjanjikan bahawa keluarganya telah bekerja keras untuk memberinya dilenyapkan di abu Tulsa Race Massacre. "Sepanjang hidup saya, saya adalah pekerja rumah tangga yang melayani keluarga kulit putih. Saya tidak pernah menghasilkan banyak wang. Hingga hari ini saya hampir tidak dapat memenuhi keperluan harian saya," katanya kepada anggota parlimen semasa memberi keterangan.

Pembunuhan Balapan Tulsa Race tidak biasa dalam ruang lingkupnya, kecepatan pemusnahannya yang ganas, dan sejauh mana kemakmuran yang dihancurkan. Tetapi itu tidak biasa kerana terdapat pogrom tanpa henti terhadap masyarakat Hitam, terutama antara tahun 1917 dan 1923 — sehinggakan satu laporan mencirikan periode itu sebagai "pemerintahan teror perkauman setelah Perang Dunia I, ketika orang kulit putih meningkat hingga mengalahkan komuniti Hitam yang sejahtera. "

Proklamasi Presiden Joe Biden mengenai ulang tahun ke-100 Tulsa Race Massacre dan pidatonya yang bergerak di Greenwood jauh lebih jauh daripada mana-mana presiden yang pernah mengakui kekejaman Tulsa dan menawarkan titik permulaan untuk keadilan.Sesaat untuk membuat reparasi, pengumumannya tentang "Tindakan Baru untuk Membangun Kekayaan Hitam dan Menyempitkan Jurang Kekayaan Rasial" juga merupakan anggukan yang jauh lebih progresif terhadap ketidakadilan ekonomi berasaskan kaum daripada yang kita harapkan dari Gedung Putih.

Walaupun Hill mengakui bahawa "rancangan Biden adalah permulaan yang baik," dia berpendapat, "itu tidak mencukupi." "Kita harus terus fokus pada pemulihan bagi mangsa, mangsa, dan keturunan," katanya. Memang, Suruhanjaya Pembantaian Balapan Tulsa, yang dibentuk lebih dari dua dekad yang lalu oleh negara Oklahoma, mengesyorkan pembaikan yang "melibatkan pampasan di peringkat individu dan masyarakat." Dalam merenungkan bagaimana kehidupan Fletcher seandainya kekayaan keluarganya dan komunitinya tidak terbakar habis, kita hanya dapat membayangkan apa yang hilang untuknya sebagai individu, dan untuk generasi orang Amerika Hitam menyukainya dan juga keturunannya .

Hari ini aktivis, pemimpin, dan penyokong Black menuntut perhitungan keganasan kaum dan pelucutan kekayaan secara sistematik dari masyarakat Black. Pergerakan untuk Kehidupan Hitam, misalnya, secara eksplisit menuntut "keadilan ekonomi untuk semua dan pembangunan semula ekonomi untuk memastikan masyarakat Hitam memiliki hak milik bersama, bukan hanya akses." Terdapat kaitan langsung antara sejarah kekerasan perkauman A.S. dan bentuk perkauman sistemik kontemporari yang dirancang untuk menekan kejayaan dan pembangunan kekayaan Black. Kajian demi kajian membuktikan diskriminasi yang berterusan terhadap orang Amerika Hitam dalam gadai janji rumah, sewa rumah, pekerjaan, gaji, dan kemasukan ke kolej, sehingga menjejaskan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, kaum konservatif kulit putih masih enggan menerima bahawa sistem ekonomi Amerika dirancang untuk memberi keuntungan kepada mereka dengan mengorbankan orang kulit berwarna dan terutama orang kulit hitam. Hill menegaskan, "Kita perlu memikirkan lebih besar dan lebih agresif mengenai cara-cara di mana perkauman sistematik tidak hanya mengurangkan kekayaan Hitam tetapi menjadikannya mustahil untuk membangun."

Bahagian depan terbaru dalam perang budaya sayap kanan adalah kempen baru yang pelik terhadap bidang "teori perlumbaan kritikal" yang diajarkan di institusi akademik. Sebenarnya, pada tahun yang sama ketika abad ke-100 Pembunuhan Balapan Tulsa berlaku — ketika seorang presiden AS akhirnya memberikan pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai peristiwa itu, dan ketika sejarah keganasan rasis di Tulsa akhirnya mulai mendapat perhatian yang pantas — yang negeri Oklahoma melarang pengajaran teori ras kritis. Hill secara bulat mengecam tindakan itu, dengan mengatakan, "sangat menyakitkan sehingga negara ini pada ulang tahun ke-100 pembunuhan beramai-ramai akan meloloskan rang undang-undang seperti itu. Ini sangat menjengkelkan, sangat mengecewakan, ini adalah tamparan di wajah." Mungkin kerana inilah kerangka pendidikan yang tepat yang dapat menolong orang muda Amerika menganalisis sejarah ketidakadilan ekonomi perkauman, konservatif kulit putih hari ini melihatnya sebagai ancaman terhadap pemeliharaan hak istimewa kaum dan ekonomi mereka.

Semasa kesaksiannya tentang bertahan dalam Pembunuhan Balapan Tulsa, Fletcher memberi amaran, "Negara kita mungkin melupakan sejarah ini, tetapi saya tidak dapat. Saya tidak akan ... dan keturunan kita tidak."

Sonali Kolhatkar adalah pengasas, tuan rumah dan penerbit eksekutif "Rising Up With Sonali," rancangan televisyen dan radio yang ditayangkan di stesen TV Free Speech dan Pacifica. Dia adalah rakan penulis untuk projek Ekonomi untuk Semua di Independent Media Institute.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi untuk Semua, projek Institut Media Bebas.


Tonton videonya: Majlis Pelancaran Dasar Revolusi Perindustrian Keempat 4IR Negara (Ogos 2022).